Sejarah

SEJARAH SINGKAT BERDIRI PERGURUAN SILAMBAWIQRI.

                Perguruan Silambawiqri berdiri pada tanggal 29 Agustus 1993 M/ 12 Rabi’ul Awal 1414 H, di kampung Jaura Palaton Kecamatan Rangkasbitung, Kabupaten Lebak, Provinsi banten. Pendiri dan penggagasnya adalah As-Syeikh Drs. H. Ahmad Fathoni Karim, sekaligus sebagai Guru Besar Perguruan Silambawiqri. Sebenarnya pelatihan Silambawiqri sudah di selenggarakan sebelumnya, sewaktu Guru Besar masih menempuh pendidikan di Pondok Pesantren Tebu Ireng Jawa Timur.Pelatihan tersebut di lakukan karena permohonan dalam mengisi program Organisasi Himpunan Santri Pasundan ( Hispa ), dan pada saat itu anggotanya berjumlah 60 orang, namun secara resmi Silambawiqri di cetuskan pada tanggal di atas.

Pada tanggal 6 Juni 1983 beliau kembali ke Pondok Pesantren Wasilatul Falah Rangkasbitung untuk melanjutkan belajar dan di beri tugas selaku Ustadz pada pondok dan madrasah, serta di ikat dalam jalinan keluarga, yaitu menikah dengan Ustz. Dra. Mutmainah binti Raslan / Ny. Emi adik kandung KH. Moch. Yusuf pada tanggal 30 Juni 1983 M / 18 Ramadhan 1404 H. Mulai saat itu Silambawiqri di dakawahkan di lingkungan keluarga, kerabat, dan beberapa santri Wasilatul Falah secara tertutup sampai dengan 5 Oktober 1986 M/ 29 Muharam 1407 H.

Pada tanggal 29 Muharam 1407 H/ 5 Oktober 1986 M, Guru Besar bersama keluarga hijrah ke Kampung Jaura palaton. Identitas pendiri tercium Wakil Ketua DKM Masjid Al-Muhajirin kampung tersebut,  maka beliau di sambut dan di beri tugas untuk mengajar anak-anak dan remaja, dengan menempati masjid sebagai tempat pendidikan. Maka da’wah pun di lakukan dengan semi terbuka. Kegiatan ini di laksanakan setiap malam kecuali malam jum’at dan berlangsung sampai tahun 1988 M, kemudian waktunya di alihkan setelah shalat subuh, berlangsung sampai tahun 1990 dengan jumlah 62 orang. Latihan pun pernah di lakukan di depan rumah beliau dengan memilih waktu pada setiap malam jum’at, kegiatan ini berlangsung sampai dengan tanggal 1 Juli 1992, karena kondisi tidak memungkinkan, maka pada tanggal 2 Juni 1992 pindah ke BTN Bumi Ciujung Makmur Blok A No.6, dengan sasaran tempatnya yaitu masjid, Madrasah Al-Muhajirin, lapangan Depag, dan lapangan halaman rumah milik salah satu warga.

Setelah latihan berjalan secara semi terbuka, beliau pun berinisiatif untuk menda’wahkan secara terbuka. Di awal tahun 1993 tepatnya tanggal 1 Januari sampai dengan 31 Mei, beliau mengadakan observasi dan penelitian yang seksama kepada seluruh anggota sejak angkatan tahun 1983. Atas dasar itulah dalam waktu 15 hari ( 1-15 Juni 1993 ) mengadakan studi kelayakan pada perguruan-perguruan yang ada di kota Bandung, terutama ke Perguruan Satria Nusantara Bandung dan 2 hari ( 21-22 Juni 1993 ) observasi ke Serpong Tangerang dan kota Jakarta. Kemudian hasil studi ini di sampaikan kepada anggota terdekat di sekitar Jaura Palaton Muara Ciujung Timur Rangkasbitung di forum  Musyawarah tanggal 8 agustus 1993 dan menyepakati dengan suara bulat membentuk panitia hari jadi perguruan .

Nama perguruan di ajukan beliau pada musyawarah 12 Agustus 1993 dengan nama perguruan ”Silat Tenaga Dalam Batin Wiqoyah Riayah” di singkat ”Perguruan Silambawiqri”, serta di ajukan pula nama-nama calon pengurus dan hari peresmiannya tanggal 12 Rabi’ul Awal 1414 H / 29 Agustus 1993 M. Pada musyawarah ini terbentuk Panitia Hari Jadi Perguruan yang di ketuai Drs. Anas Hidayat dan sekretarisnya Fachrudin dengan biaya penyelenggara Rp. 330.000.

Setelah terbentuk Panitia Peresmian Silambawiqri hasil musyawarah 12 Agustus 1993, bertugas antara lain pendataan anggota sekitar kota Rangkasbitung sampai dengan 19 Agustus 1993 terhimpun berjumlah 99 orang dan berkat kerja keras Panitia berhasil mengundang 193 orang terdiri dari anggota 173 orang, Pengurus Silambawiqri 10 orang, dan pengurus IPSI 4 orang ( A.Sulaha, menjabat sebagai Ketua harian; Eman sebagai Sekretaris 1 ; Nurbani sebagai Sekretaris Umum ; Drs. Jamaludin sebagai Seksi Kerohanian ) dan tokoh masyarakat 3 orang.

Jadi anggota Silambawiqri yang menerima AD/ART dan yang sudah memiliki nomor induk sejak 6 Juni 1993 sampai dengan 29 Agustus 1993 berjumlah 170 orang.

Peresmian Perguruan Silambawiqri pada tanggal 29 Agustus 1993 di paralelkan dengan memperingati maulid Nabi Muhammad SAW, serta reuni 1 ( Forum Silaturrahmi 1 Keluarga Besar Perguruan ) tanggal 12 Rabi’ul Awwal 1414 H dengan dasar ” sekali mendayung beberapa pulau terjangkau”.

Perguruan Silambawiqri di resmikan oleh pengurus IPSI Kabupaten lebak yang di wakili Bapak Sulaha selaku Ketua Pengurus harian dan di dampingi Sekretaris Umum, Sekretaris satu, dan Seksi Kerohanian.

Periodisasi Perguruan Silambawiqri di bagi kepada tiga periode yaitu : Periode Tebu Ireng, Periode sebelum di resmikan, dan Periode setelah di resmikan. Sekretariat Periode Tebu Ireng 14 April 1982 s/d 2 Juni 1983,    bertempat di Pondok Pesantren Tebu Ireng Jombang jawa Timur Blok M No.6. Sekretariat periode sebelum di resmikan pertama di Pondok Pesantren Wasilatul Falah 3 Juni 1983 s/d 4 Oktober 1986, kemudian di Kp.Jaura palaton Muara Ciujung Timur Rangkasbitung 5 Oktober s/d 1 Juni 1992, dan di BTN Bumi Ciujung makmur Blok A No.3 Rangkasbitung 2 Juni 1992 s/d 29 Agustus 1993. Periode setelah di resmikan, pertama di Bumi Ciujung Makmur Blok A3 No.6 Rangkasbitung tanggal 20 Agustus 1993 s/d 9 Juni 1994 M. Kemudian di kembangkan di Pondok Pesantren Fathurrobbaaniy.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: